Larangan Operasional Truk Ekspor Impor, Dwelling Time Bisa Naik Signifikan

 

JAKARTA—Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia meyakini waktu inap barang di pelabuhan atau dwelling time akan mengalami peningkatan signifikan dengan adanya pembatasan operasional angkutan barang ekspor dan impor di jalan nasional dan tol seluruh Indonesia.

“Kalau sekarang, [pembatasan operasional truk ekspor dan impor] H-4 sampai dengan H+3 kan tujuh tambah 2 hari lebaran 9 hari. Jadi sembilan dia naik,” kata Gemilang, Jakarta, kepada Bisnis pada Senin (12/6).

Dia mengatakan, dwelling time dihitung berdasarkan masuknya barang dari kapal ke dermaga sampai ke luar pelabuhan. Sementara untuk keluar dari pelabuhan, dia menekankan biasanya menggunakan angkutan barang truk.

Oleh karena itu, paparnya, barang – barang yang ada di pelabuhan tidak bisa keluar jika truk – truk pengangkut barang ekspor dan impor dilarang beroperasional pada masa angkutan lebaran tahun ini.

Dia menuturkan, pada masa angkutan lebaran tahun ini pemerintah tidak memberikan pengecualian bagi truk pembawa barang ekspor dan impor.

Oleh karena itu, larangan operasional angkutan barang truk yang dikeluarkan oleh pemerintah di jalan nasional dan jalan tol berlaku pada truk – truk pembawa barang ekspor dan impor.

Saat ini, dia mengingatkan, sebesar 70% barang – barang yang berada di pelabuhan biasanya di bawah ke arah timur seperti Bekasi, Cikarang, Cikampek, dan sebagainya.

Angkutan barang truk, dia mengungkapkan sebenarnya bisa melintas jika tidak melewati jalan – jalan yang dilarang oleh pemerintah. Namun, paparnya pengemudi angkutan barang ekspor dan impor tidak mengetahui jalan mana saja yang dikategorikan sebagai jalan nasional, kabupaten, atau provinsi.

“Nah, kan sekarang mana yang disebut jalan nasional? Jalan nasional cuma orang Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat yang tahu. Sopir tidak tahu,” katanya.

Oleh karena itu, dia menambahkan, pemerintah perlu membuatkan jalan – jalan arteri yang dapat dilalui angkutan barang truk dan tidak terbentur dengan jalur mudik.

Tidak hanya di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, dia mengungkapkan pemerintah juga harus membuat jalur – jalur arteri yang dapat dilalui oleh angkutan barang tanpa berbenturan dengan pemudik di Banten, Jawa Tengah, dan sebagainya.

Dia menuturkan, para pelaku usaha di luar negeri biasanya tidak peduli dengan masa angkutan lebaran ketika mengirimkan barang. Jadi, paparnya kapal – kapal pengangkut barang – barang ekspor dan impor akan tetap berjalan.

Biasanya, dia menuturkan, para importir di dalam negeri yang menyesuaikan jadwalnya dengan masa angkutan lebaran. Namun, dia mengungkapkan, langkah pemerintah tidak memberikan pengecualian bagi angkutan barang ekspor dan impor pada tahun ini di luar perkiraan pemilik barang mengingat pengiriman biasanya dilakukan satu bulan sebelumnya.

“Ekspor impor sebelumnya dikecualikan. Kemudian, dulu ada yang di dispensasi kalau ada pabrik yang minta boleh [tetap jalan]. Namanya pabrik ada yang 24 jam enggak boleh berhenti, ada bahan baku [yang harus] mengalir terus,” katanya.

Dia menambahkan, pelabuhan tetap beroperasi selama 24 jam dan tujuh hari dalam seminggu. Oleh karena itu, paparnya tidak ada libur di pelabuhan.

“Kalau truknya libur, menumpuklah barang di dalam,” katanya.

Editor : Mia Chitra Dinisari

 

 

 

Ekspor Jagung Indonesia adalah Keniscayaan

 

Raut wajah Andi Amran Sulaiman terlihat sumringah saat dirinya mengulang kembali cerita pertemuannya pada Jumat pertama Maret tahun ini dengan Menteri Pertanian dan Industri Azas Tani Malaysia, Dato' Sri Ahmad Shabery Cheek, di kantornya, Kementerian Pertanian ( Kementan) di Jakarta.

"Malaysia ingin impor jagung dari kita (Indonesia) 3 juta ton," kata Menteri Pertanian Indonesia ini saat memberi sambutan di Desa Tritunggal, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, Selasa (7/3/2017).

Sampai kini, menurut Shabery, Malaysia mengimpor jagung dari Argentina dan Amerika Serikat (AS). Rata-rata, total impor dari kedua negara itu mencapai 3 juta ton per tahun, senilai sekitar 1 miliar dollar AS. Impor jagung Malaysia untuk mencukupi kebutuhan peternakan (Baca: Jagung yang "Satukan" Serumpun Melayu).

Kembali, Amran bercerita tentang niat kuatnya menjadikan Indonesia mampu mencukupi sendiri kebutuhan akan jagung. Hanya dengan cara begitu, menurut dia, ekspor jagung Indonesia menjadi keniscayaan.

Saat itu, Bupati Lamongan Fadeli dan Asisten Teritorial Kepala Staf Angkatan Darat (Aster KSAD) Mayor Jenderal Komaruddin Simanjuntak tampak menyimak penuturan Amran.

"Kita mulai dengan tidak melakukan impor jagung," kata Amran.

Di Indonesia ada dua segmen yang menjadi tolok ukur kebutuhan jagung nasional. Pertama adalah industri pakan ternak. Sementara, yang kedua, jagung sebagai pangan.

Simak sejenak data Kementerian Perindustrian pada laman resmi kemenperin.go.id. Pada 2016, kebutuhan jagung nasional berada di angka 13,8 juta ton. Industri pakan mengambil porsi 8,6 juta ton. Sementara, kebutuhan nasional jagung untuk pangan sebesar 5,2 juta ton.

Pada 2015, kebutuhan jagung nasional mencapai 13,1 juta ton. Dari jumlah itu, kebutuhan pakan mencapai 8,3 juta ton dan untuk pangan mencapai 4,1 juta ton.

Pemerintah melakukan dua cara untuk mencukupi kebutuhan jagung nasional. Salah satunya melalui impor. Pada 2016, impor jagung mencapai 2,4 juta ton. Jumlah itu diserap seluruhnya oleh industri pakan.

Masih menurut data itu, pada 2017, kebutuhan jagung nasional untuk industri pakan bertengger di angka 8,6 juta ton. Dari jumlah itu, 30 persen kecukupannya dilakukan melalui impor. Ada empat negara asal jagung impor Indonesia yakni India, Brasil, Thailand, dan AS.

Suasana panen raya jagung di kawasan jagung modern Lamongan, Selasa (24/1/2017).(Hamzah)
Naik

Sementara itu, laman resmi Kementan, pertanian.go.id menunjukkan bahwa pada 2017, produksi jagung bakal naik menjadi 23,16 juta ton. Menurut Amran, pada April 2017 diprediksi akan terjadi produksi besar sebanyak 12 juta ton. Setahun silam, produksi jagung nasional ada di posisi 19,83 juta ton.

Dalam catatan Amran, kemudian, pihaknya telah mengembangkan produksi jagung melalui upaya khusus (upsus). Salah satunya melalui perluasan lahan tanam sebagaimana dilakukan di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Sentra jagung di Indonesia, di samping NTT, adalah Provinsi Gorontalo, Sulawesi Tenggara, Provinsi Nusa Tenggara Barat khususnya di Dompu, Bima, Sumbawa, Jawa Timur, dan Lampung (Baca: Menteri Pertanian Canangkan Lamongan Sebagai Lumbung Benih Jagung Nasional).

Ada juga intensifikasi secara besar-besaran dengan benih unggul 1,5 juta hektare (ha), serta integrasi jagung di lahan perkebunan dan hutan seluas 724.000 hektar.

"Itu semua menjadikan impor jagung kita menurun dan kita akan tidak impor sama sekali," kata Amran sembari menambahkan bahwa impor jagung telah turun signifikan hingga 60 persen.

(Baca: Hentikan Impor, Mentan Naikan Anggaran Komoditas Jagung).

Perbatasan

Rencana Negeri Jiran Malaysia membeli jagung dari Indonesia bak gayung bersambut bagi program Kementan. Pasalnya, kata Amran, di daerah-daerah perbatasan negara, pemerintah bisa menggenjot produksi jagung untuk ekspor tersebut.

"Kita bisa tanam jagung di perbatasan kan," lanjut Amran.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo menerbitkan Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 5/2016 tentang percepatan pembangunan tujuh Pos Lintas Batas Negara (PLBN). Ketujuh PLBN itu adalah etalase paling depan Indonesia.

Tak mengherankan, ketujuh PLBN itu juga dilengkapi dengan bangunan dengan penataan indah serta prasarana penunjangnya. Salah satu contohnya adalah PLBN Terpadu Entikong di Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat. Rencananya, penanaman perdana jagung di Entikong berlangsung pada pertengahan 2017.

"Penanaman ini adalah perintah Presiden untuk membangun perbatasan bersama dengan negara-negara tetangga," imbuh Amran.

Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman usai pertemuan dengan Gabungan Perusahaan Makanan Ternak (GPMT) di Kantor Pusat Kementerian Pertanian, Ragunan, Jakarta Selatan, Rabu (18/1/2017).(Pramdia Arhando Julianto/Kompas.com)
Selain, PLBN Terpadu Entikong, ada PLBN Terpadu Aruk, di Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat, PLBN Terpadu Nanga Badau, di Kabupaten Kapuas Hulu, Kalimantan Barat, PLBN Terpadu Mota'ain, di Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur, PLBN Terpadu Wini, di Kabupaten Timor Tengah Utara, Nusa Tenggara Timur, PLBN Terpadu Motamasin, di Kabupaten Malaka, Nusa Tenggara Timur, dan PLBN Terpadu Skouw, di Kota Jayapura, Papua.

Terkini, seturut rekam informasi Kementan pada Selasa (14/3/2017), Menteri Amran, bersama Gubernur NTT Frans Lebu Raya, Bupati Kabupaten Malaka Stefanus Bria Seran, dan Bupati Belu Willybrodus Lay serta Perwakilan DPD II NTT Ibrahim Agustinus Medah secara simbolik melakukan panen raya jagung hibrida varietas Srikandi Putih di Desa Kenebibi, Belu.

Saat ini ada target penanaman jagung di area seluas 50.000 hektar di Kabupaten Malaka, kata Amran. Ada pula sasaran penanaman jagung seluas 25.000 hektar di Belu.

"Jangan ada sejengkal lahan tidur yang tidak termanfaatkan," kata Amran.

NTT sendiri sudah menyandang predikat sebagai salah satu sentra produksi jagung nasional sejak 2008. Pada 2015, kata Gubernur Frans Lebu Raya, produksi jagung NTT mencapai angka 685.081 ton. Setahun sebelumnya, produksi jagung di NTT ada di posisi 647.108 ton. Hingga triwulan 2017, produksi jagung NTT sudah tercatat 680.000 ton.

"Tiga bulan ke depan, kita canangkan untuk ekspor jagung ke Timor Leste. Saat ini kita mulai tanam," ucap Amran.

 

 

 

Sarang Burung Walet dan Kacang RI di Supermarket Ekspor Impor Hunan

 

Changsha - Ada kacang dan sarang burung walet yang diimpor dari Indonesia yang dipamerkan di supermarket ekspor-impor Hunan, China. Menyempil di antara barang-barang impor dari negara lain.

Kacang Mayasi dan sarang burung walet dengan aneka grade itu ditemukan di supermarket atau ruang pamer Import and Export Commodity Center (IECC) China Tengah, Changsha, Hunan seperti yang dilihat detikFinance pada Rabu (19/4/2017) lalu.

"Untuk sarang burung walet, cuma ada 4 negara yang bisa ekspor ke China. Indonesia, Malaysia, Vietnam, dan Thailand," tutur importir sarang burung walet ke China, Andy Tian, yang saat itu menjaga konternya.

Andy menambahkan, di antara 4 negara itu, proporsi impor sarang burung walet dari Indonesia paling besar, 85 persen. Sisanya adalah Malaysia (10%) serta Vietnam dan Thailand (5%).

"Ada 6 perusahaan di Indonesia dan 18 perusahaan di Malaysia yang memasok sarang burung walet," imbuh Andy.

Sarang Burung Walet dan Kacang RI di Supermarket Ekspor Impor HunanFoto: Nograhany Widhi

Andy baru setahun ini menggeluti perdagangan sarang burung walet. Delapan Tahun sebelumnya, warga Hunan ini bekerja sebagai manajer operasional Modern Grup di Jakarta, Indonesia.

Tak heran, Andy tampak antusias menjelaskan sarang burung walet dan Indonesia saat bertemu kami, 2 jurnalis Indonesia, bersama rombongan jurnalis ASEAN lain yang sedang berkunjung dalam rangka China-ASEAN Media Journey on The 21st Century Maritime Silk Road 2017 yang digelar ASEAN-China Center (ACC).

Ada 2 kemasan berbeda sarang burung walet Indonesia yang dipamerkan di situ, dengan grade yang berbeda pula. Salah satunya dalam kemasan plastik mika tebal transparan. Di situ tertulis mereknya, Xu Chang Rang Bird's Nest. Produsennya adalah CV Mutiara Alam Raya dengan alamat di kawasan Raya Kembangan Utara, Jakarta Indonesia dengan importer Guangzhou Yan Lai Xi Trading Compant.

Sarang burung walet itu berasal dari Rumah Burung Walet Wates. Kemasan itu per 100 gram dengan harga jual 28-38 RMB per gram. "Ini harganya per gram loh," imbuhnya.

Adapula yang kemasannya mewah dengan harga lebih mahal 45 RMB per gram. Andy mengatakan, grade atau kualitas burung walet beda kemasan itu memang berbeda.

Sarang Burung Walet dan Kacang RI di Supermarket Ekspor Impor HunanFoto: Nograhany Widhi


Selain burung walet ada pula kacang Mayasi. Satu pack kacang Mayasi itu berisi 10 bungkus kecil dengan berat 15 gram dengan harga 12.50 RMB. Dalam kemasannya terlihat itu adalah produk dari Sidoarjo, Jawa Timur.

Kedua jenis produk itu bisa dibilang 'nyempil' di Paviliun ASEAN di tengah barang-barang konsumsi dari ASEAN lainnya. Dari negara ASEAN lain ada beras organik dari Thailand dan Laos serta snack dari Malaysia.

Selain paviliun ASEAN, ada pula paviliun Australia dan Selandia baru yang menjual antara lain wine dan keju produksi negara itu, juga paviliun Korea yang menjual berbagai merek kosmetik dan paviliun Eropa dengan aneka wine-nya.

Sarang Burung Walet dan Kacang RI di Supermarket Ekspor Impor HunanFoto: Nograhany Widhi

"Supermarket ini untuk grosir maupun retail. Kami memiliki perusahaan rantai pasok yang memilih barang-barang yang diimpor untuk dijual. Perusahaan rantai pasok itu bisa punya beberapa agen," ujar Joy, salah satu manajer supermarket.

Semua pavilun dari berbagai negara itu masuk dalam pusat komoditas, salah satu bagian dari Central China IECC. IECC sendiri merupakan kawasan berikat ekspor-impor terpadu. Selain ruang pamer atau supermarket ekspor-impor tadi, ada pula gudang logistik terpadu, pusat informasi harga komoditas terpadu, termasuk pusat finansial dan perdagangan di China Tengah.

Kawasan ekspor impor berikat ini berada di lahan seluas 13,9 hektar dengan berbagai bangunan dengan fungsi yang telah disebutkan di atas yang dikelola Hunan Jiade Group Co Ltd. Posisi Provinsi Hunan yang tepat terletak di tengah-tengah China sangat strategis dengan berbagai infrastrukturnya. Seperti Pelabuhan Changsha, jalur kereta ekspres Changsha-Eropa, bandara di hingga jalan tol ke berbagai kota besar di China. (nwk/wdl)

 

 

 

About

Imagine yourself dwelling in a world of super fast website building capacity. You just see it fully grown up even before you feel that you have just started building it!

Contact For Ads

  • Indonesia Bagian Barat :
  • Jalan Merapi Blok B4 No 48
  • Bukit Permai Cibubur - Jakarta Timur
  • Mobile : 0811 979 988 / 0813 1488 8999
  • Indonesia Bagian Timur :
  • Shopping Arcade 07
  • Apartemen Soekarno Hatta, Jl. Soekarno Hatta No 2
  • Jatimulyo - Lowokwaru, Kota Malang
  • Ph. +62 31 475905, Fax. +62 31 475907

Connect with us